Suka Duka Seleksi Guru Magang BTN VS SEMPATI STAR

Kring.. kring…. Dering jadul HP gw bunyi……, (HPnya ngak ikut jadul bro… Sdalam busmartphone neh heheh). Waktu gw angkat diseberang sang Wakasek nawarin, “ mau magang ke Jerman ngak…???” kontan az gw jawab “mau donk!” waktu aq bilang mau, tatapan dan wajah istri semata wayang gw dah agak abnormal gitu deh (hehehehe… maklum baru nikah beberapa bulan masa mau ditinggal pergi….??).
Walau masih dalam tahap penyembuhan dari sebuah penyakit yg super misterius gw langsung ke Dinas Pendidikan minta SPT (Gak Sabar gw mau ke Jerman….wkkkkkk) Sampai di kantor dinas ruangan Dikmen meja Buhri, SsT sudah di kelilingi 3 orang guru lain yang kemudian gw tau kalau mereka juga mau ke Jerman (Umran Dhani, Abdul Halim dan Riduan Yanto – RED).

Nah.. disana gw sempat baca surat dari Dinas Pendidikan Propinsinya eh………., rupanya Seleksi Guru Magang Ke German – Malaysia Institute (astaga……. Rupanya tujuannya ke Malaysia bro.. pupus dah harapan ke Jerman ). Kalau ke Malaysia sih gw ngak ngebet amat apalagi ini koq musti di Seleksi lagi….., karena gw alumni sana juga ngapain di seleksi lagi ??? (sombong dikitlah… walau pernah disana cuma hitungan hari doank hahahha).

Singkat cerita hari itu sabtu kami 4 orang dari SMK yang berbeda berhasil mendapatkan SPT walau dengan menunggu agak lama dan kami sepakat menugaskan pak Riduan tuk urus masalah tiket keberangkatan ke Banda Aceh (kami pilih beliau bukan karna beliau seorang kepsek dan sudah sering ke Banda tapi satu hal karena beliau lebih Sangar… hahahhhahhaaaa). Kami merencanakan naik pesawat dan Mentari sebagai pilihan ke dua.

Pukul 1 pada hari minggu tiba2 bapak yang sangar tuh kasih informasi bahwa 2 pilihan awal kami sudah penuh dan harus naik BTN pukul 2 agar acara pembukaan pada senin malam esok harinya terkejar. Dengan di bantu istri gw langsung bersiap dan bus jemputan pun datang.

Dari Kutacane kami naiki bus BTN yang sudah usang dan supirnya juga dah Paraaaaaaaaaaah bangat… Jantung kami ritme nya alamak…………., supirnya dah dekil, sok jago dan patantang petenteng juga…, tikungan ngak pake pelan, rem tangan ngak fungsi dan tak pijak pedal kopling waktu naikkan persnelling. Akhirnya sebelum Tiga binaga supir yang asli (menurut pengakuaan supir yang sok jago tadi) gantian bawa busnya dan rasanya bersyukur bangat.

Sampai di medan kami naik taxi yang supirnya Penipu, argo dah di posisi 25 ribu eh.. tiba2 kami balik lagi ke start awal ( asu juga supirnya tuh….) setelah tanya tiket ke beberapa loket akhirnya kami dapat tiket bus Sempati Star dimana busnya Lumayan bangat. Pelayanannya ibarat Dunia – Akhirat dibanding bus BTN dari Kutacane – Medan. Nah perjalanan Medan – Banda Aceh ini, walau pelayanannya jempolan. Saya yang belum fit benar diserang diare sehingga sampai di Banda Aceh saya duluan nyari obat diare.
Kami di seleksi dengan Test Psikotes di Universitas Iskandar Muda dan wawancara satu persatu. Tiba giliran gw wawancaranya hanya ditanya satu pertanyaan, “ manalu itu marga ya?????” gw jawab “iya” “oke wawancara selesai”. Astaga… wawancara koq gitu amat sich… bener2 bingung dibuat sang pewawancara. Dihari terakhir kami diberi pengganti ongkos PP (Pulang Pergi) tapi kalo dihitung itu untuk ongkos Pergi az ngak cukup (gimana neh kemampuan hitung-hitungan Panitia neh..) tapi karena keputusan wasit tak bisa diganggu gugat kami manut az kayak ayam dodong… wkkkk

Walau kami tekor… tapi salah satu teman kami yang paling tinggi sekolahnya (Umran dhani , master computer) ketiban rezeki nomplok. Dia juga kebetulan jadi salah satu penenang dari kegiatan lain dan diberi Uang dan hadiah sebuah IPAD + flashdisk. Rasanya takdir dia dengan takdirku ibarat BTN dan Sempati star, gw dah sakit + tekor dia malah dapat rezeki. (doa anak nih koq manjur bangat yah… ). Nah karena diatara kami ber 4 dia yang dapat rezeki , kami rame-rame ngompasin hahahahhaha.. (kalo lg makan sama naik kendraan kami pura2 bodoh az sampe dia yang bayar wkkkkkkkkkkkkk…)

Dan Akhirnya kami pulang dengan selamat ke kota medan dan kami berpisah disana. Aq langsung ke dokter dan mereka bertiga langsung jalan ke Mall. Eh……ngak berapa lama berpisah si Abdul langsung telepon kalo si master umran dapat rezeki TV 32 inch lagi di mall. Alamak…… aku hanya bisa ngurut dada, rezeki anak nih koq gila bangat ya??? Sementara gw ke dokter Cuma dikasih obat 4 jenis langsung bayar sejuta. (nasib— nasib….)
Ah… sekian dulu deh ceritanya ya… 

About aram

Anak bungsu dr 9 bersaudara, cerdas, strong, tampan do nian alai maol lakku.. (wew//!) saat ini sedang meniti karir di Pemerintah Daerah Aceh Tenggara. Horas..!

Posted on 18 Oktober 2014, in CAMPUS, PENDIDIKAN. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: